Langsung ke konten utama

Postingan

POSEUR, IS THAT YOU ?

Beberapa hari lalu ketika acara peluncuran perdana Degil Zine di Burgerito diwarnai ludahan hujan yang melukis malam dengan warna rintik dan deras, sebenarnya aku sudah terlampau bosan untuk hadir di acara seperti itu tapi tak apa kurasa sebagai penanda dan kesediaan berhadir setelah diundang oleh gitaris merangkap vokalis Selat Malaka, Albert. Kenapa bosan ? Ya, rasa bosan yang menyeruak kurasa adalah hal yang wajar ketika kuping diperdengarkan dengan dentuman bunyi dan suara yang monoton; di jalanan, di televisi, itu-itu saja seperti tokoh legislatif di gedung kura-kura. Tapi tak apalah kurasa masih dalam taraf bosan, belum meningkat pada taraf memuakkan. Degil Zine yang baru muncul dalam arus peradaban kota penuh lubang dan kepura-puraan ini bisa jadi menjadi penawar kerinduan akan zine musik (walau aku berharap banyak zine ini tidak hanya berbicara musik melulu; melainkan sastra, budaya, sosial nir-politik praktis, dengan segala kenyinyiran paling radikalis bin anarkis) dan segala…
Postingan terbaru

Social Media Platform; Kedekatan yang Menjauh

Beberapa hari yang lalu di layar gawai elektronik besutan Steve Jobs hasil pemberian kembaranku menampilkan pesan elektronik via platform sosial media whatsapp “bro, bisa kirim artikel tentang jaringan komunikasi sosial untuk e-zine kampus ?” Kulihat asal pesan dari seorang rekan akademisi di seberang benua, kujawab pesan elektronik itu dengan “ok bro, aku kirim versi Indonesia ya, english nyusul. Judulnya Whatsapp; Kedekatan yang Menjauh. Antropologi Supermodern Konsep.” Balasan singkat “ok” dari rekan itu kuanggap persetujuan judul, istilahnya accepted bagi mereka yang terbuai angan-angan jurnal internasional (dilain waktu “mungkin” aku akan bercerita panjang tentang ini). Asal muasal judul artikel itu berasal dari pengamatan secara pribadi terhadap penggunaan platform sosial media pada gawai yang membenturkan pemahaman kultural dengan bahasa algoritma. (Mungkin) sudah umum individu menggunakan platform media sosial walau sering terjadi juga gawai dipenuhi beragam platform media sosi…

Kongkow Sore dan Tetesan Hujan; Narasi Kebangsaan

Selasa (22/08/2017) yang lalu berkesempatan untuk hadir dalam kongkow-kongkow bersama cerdik pandai di kota ini; ada dosen, ada pejalan (dervishes), ada aktivis. Lengkap !. Tanpa berbasa-basi panjang dan lebar akhirnya diskusi dimulai diruang yang bebas merokok untuk mengakomodinir aspirasi tarikan rokok sambil berfikir. Diskusi ini menelaah kehidupan Indonesia pasca 72 tahun usia kemerdekaan sebagai Republik Indonesia.
Diawal pengantar diskusi, moderator mengajukan beberapa pertanyaan pokok mengenai dinamika kehidupan Indonesia sekarang ini, dari lintasan politik dan tentu saja aspek reliji yang masih seksi untuk diperbincangkan lebih lanjut. Seorang dosen kemudian mengemukakan narasi panjang sebagai introduksi menuju pembahasan dinamika sosial, politik dan kultural Indonesia saat ini. Pecahan beragam narasi turut diperbincangkan dari fatwa reliji hingga fatwa pujangga, dari kertas perjanjian hingga kertas berwarna dan berharga pula. Setelah dosen tersebut menyelesaikan paparan nara…

Smart Gadget or Idiot User

Dimulai dari ketika zaman bersiap menghadapi era Y2K, aku sudah duduk manis dan menatap layar monitor berukuran 15” di salah satu warung internet di sudut Jalan Sekip Kota Medan, untuk sekedar bercengkrama melalui fasilitas sosial media mIRC internet relay chat, yang kupelajari sendiri dan bertanya dengan mereka yang di kiri atau kanan berbatas kayu sepandangan mata, bagaimana mengirim pesan, bagaimana masuk dalam forum hingga bagaimana menggunakan bot (kalau tidak mengerti dengan istilah bot, sila layari laman google karena ini bicara tentang teknologi dan bersifat teknis), membuat E-mail atau electronic mail yang dalam bahasa Indonesia disebut surat elektronik pun aku berusaha sendiri. Saat itu kupilih ekstensi .cbgb sebagai alamat email dikarenakan trend, style dan juga duniaku bersosialisasi yang pada umumnya pemusik punk dan sk8 pada masa itu. Perlu juga kuberikan apresiasi bagi mereka yang pada masa itu mau berlama-lama di depan layar monitor komputer untuk belajar menulis di …

ini zaman plastik !

ini zaman plastik !







Awalnya, tulisan ini melihat realita saat ini yang diisi dengan kerja mata secara monoton dengan melihat layar berukuran kecil bila dibandingkan inci layar televisi, yaitu layar gawai yang memvisualkan beragam ombak berita yang siap menerjang isi kepala secara cepat, entah itu benar atau salah itu perkara belakangan. Bayangkan saja, pertikaian bisa muncul tidak hanya karena didasarkan atas perbedaan dukungan terhadap salah satu calon pemimpin daerah, melainkan juga perbedaan paradigma mengenai “dunia datar dan dunia bulat,” persoalan adab terbaru “komik” dengan konten perkelaminan.

         Tulisan ini tidak akan membahas satu persatu soalan tersebut karena aku saja sudah lelah untuk membicarakan hidupku sendiri, seperti berteriak sendiri dalam kotak kubus tertutup. Akan tetapi, tulisan singkat ini bertujuan untuk menggugah kesadaran secara individual, akan suatu bentuk sadar diri, sadar posisi, bahkan sadar akan keberadaan.

            Mahluk bernama manusia yang …

Sebuah Catatan yang Tertinggal; Suatu Pengalaman Antropologi Kesadaran

Sebuah Catatan yang Tertinggal;Suatu Pengalaman Antropologi Kesadaran 



Dalam kurun waktu setahun belakangan ini, aku secara personal bertemu dengan beberapa homo academicus yang setidaknya berada dalam ranah ilmiah; seniman, politisi, penyintas, dosen, aktivis dengan beragam latar belakang. Suatu keuntungan untuk dapat saling bertukar pendapat dengan mereka tersebut walaupun terdapat sedikit ke-enggan-an untuk berbicara lebih lanjut, terlebih pada isu politik yang telah berhasil menciptakan dikotomi secara permanen medio 2014 yang lalu. Awalnya aku berpegang teguh pada pandangan "setiap akademisi akan mampu berfikir secara kritis dan bertanggung jawab," begitulah yang kuyakini, walau pada suatu pembicaraan dengan seorang kerabat alumni perkuliahan mengatakan "tak semua seperti itu, ini hidup bang !" begitu katanya padaku. Seperti cairan pemutih yang kerap dipergunakan untuk membersihkan noda, kalimat kerabat itu berhasil membersihkan pemikiranku dari bias idealis pem…

Medan Pertarungan; Ruang Publik dan Invenire

Medan Pertarungan; Ruang Publik dan Invenire


Avena Matondang



Mendayagunakan pendapat Habermas1(1987:319), ruang publik adalah cara menyalurkan kompleksitas kebudayaan sehingganya ruang publik adalah ruang sosial interaksi yang dikonstruksikan oleh ekologi kehidupan manusia. Mungkin akan berbeda ketika melihat ruang publik Kota Medan yang dijajah oleh keinginan penguasa, semisal trotoir jalan yang tidak berfungsi seperti sediakala atau bahkan menjadi objek okupasi ketua-ketua kecil dengan beragam dalih. Dalam hal ini, ruang publik adalah perebutan ruang yang memerlukan keinginan kuat untuk menjadikan ruang publik menjadi milik publik seutuhnya, baik dengan bentuk kerjasama internal antar-publik maupun kerjasama dengan institusi pemerintah (walau tidak bisa berharap lebih pada bentuk kerjasama ini !.) Selayaknya kata “M-E-D-A-N” yang merupakan arena, atau gelanggang yang tiap-tiap orang memiliki kesempatan yang sama besar untuk mempertunjukkan sesuatu hal, menjadi sangat terbatas deng…