Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2010

Perkawinan Etnik Batak-Mandailing dalam Pandangan Hukum (Studi perbandingan aspek hukum adat, agama dan nasional dalam perkawinan)

Perkawinan Etnik Batak Mandailing Dalam Pandangan Hukum (Studi perbandingan aspek hukum adat, agama dan nasional dalam perkawinan antara etnik Batak Mandailing )

Avena Matondang

Pendahuluan Etnik Batak Mandaling adalah etnik yang memiliki garis keturunan secara patrilineal atau menarik garis keturunan dari pihak ayah (orangtua laki-laki), secara sederhana etnik Batak Mandailing dapat didefinisikan sebagai individu-individu yang bertempat tinggal dimana saja namun memiliki garis keturunan secara patrilineal dari orangtua laki-laki Batak Mandailing. Dalam melihat garis keturunan tidak lepas dari peran perkawinan sebagai suatu ritus perjalanan hidup manusia, dimana perkawinan merupakan suatu proses melanjutkan keturunan secara genealogis dan memperlebar jarak persaudaraan atau yang lebih dikenal dengan istilah kekerabatan, namun fokus tulisan ini merujuk pada usaha pendeskripsian dari sudut pandang hukum dalam melihat implikasi dari suatu perkawinan etnik Batak Mandailing.
Batak Mandailing Ba…

Pluralitas Etnik dan Konflik Sosial

Pluralitas Etnik dan Konflik Sosial

Avena Matondang

Konflik secara harfiah dapat dijelaskan sebagai suatu proses berlawanan antara dua pihak dengan muatan kepentingan-kepentingan, suatu konflik yang terjadi dapat disebabkan oleh beberapa aspek diantaranya seperti etnik atau kelompok, dalam hal ini suatu konflik yang terjadi dan disebabkan oleh latar belakang etnik atau kelompok suatu hal yang umum terjadi dengan dasar motif utama adalah kecemburuan sosial dan persaingan dalam rangka eksistensi etnik atau kelompok dalam skala sosial yang luas. Dalam berbagai kajian antropologi dikenal suatu konflik dengan dasar etnik dan kelompok baik dalam tingkat lokal, nasional maupun internasional, sebagai suatu proses, konflik disepakati oleh para ahli lintas ilmu suatu tindakan yang tidak bisa untuk dihapuskan melainkan dilakukan suatu tindakan untuk mengelola konflik dengan tujuan menjadikan konflik tidak sebagai sumber masalah melainkan sebagai suatu tindakan yang dapat diatasi dan dikelola sebaga…

The Last Gondang; Ritual Manyulangi

POST-GRADUATE PROGRAM SOCIAL ANTHROPOLOGY


THE LAST GONDANG


PRESENTED BY : AVENA MATONDANG 18 October 2010



Resume Until recently the use of music in cultural rituals become an interesting study, since it is a means of artistic expression and evaluation of a community. Gondang as the medium of ritual music Parmalim society plays an important role as an intermediary for the relationship between humans and gods, ritual context Manyulangi describes a hobo community ritual as the highest form of respect towards parents, Manyulangi is a means of giving thanks by a child to the parent organization with the main requirement lies in no interruption of family relationships (death of children and grandchildren make this ritual can not be implemented).Gondang repertoire played a repertoire Ihutan Bolon demand as the supreme leader of the community Parmalim, like in the video there is a repertoire titled 'Gondang Debata' or Gondang to God as a symbol of respect to God and as a request to God for p…